Korban Gempa Cianjur Akan Dikuburkan Dengan Nomor Jika Tidak Teridentifikasi

- Selasa, 29 November 2022 | 06:00 WIB
Lokasi longsor akibat gempa di Kecamatan Cugenang, Kabupaten CIanjur.(Foto: BNPB)
Lokasi longsor akibat gempa di Kecamatan Cugenang, Kabupaten CIanjur.(Foto: BNPB)

CIANJURTODAY.COM, Cianjur - Tim Disaster Victim Identification (DVI) bencana gempa bumi Kabupaten Cianjur menjelaskan, korban longsor akibat gempa yang tidak bisa diidentifikasi akan dikuburkan dengan nomor sebagai tanda. 

Selain itu, Tim DVI pun telah berhasil mengidentifikasi 134 jenazah yang tertimbun material longsoran. Jumlah tersebut terdiri atas 27 balita, 15 anak-anak dan 92 dewasa. Dalam proses pencarian, Tim DVI yang dipimpin oleh Pusdokes Polri, Brigjen Pol Nyoman Edi itu pun mengalami sejumlah kendala.

Salah satu kendalanya adalah Sumber Daya Manusia (SDM) yang terbatas dengan kondisi maraton setiap jenazah yang harus segera teridentifikasi, fasilitas yang hanya terdapat dua meja untuk pemeriksaan lantaran setiap jenazah harus diperiksa secara teliti.

"Kendala kesulitan dari sisi Sumber Daya Manusia (SDM) dikarenakan maraton selain itu fasilitas meja pemeriksaan, sementara harus melakukan secara teliti. Kondisi dari jenazah, jika awa masih bisa terlihat secara visual yang dicocokan dengan sidik jari. Namun semakin lama tertimbun, jenazah sudah rusak. Sehingga harus lebih komplek yakni mencocokan DNA," ujar Pusdokes Polri, Brigjen Pol Nyoman Edi.

BACA JUGA: Gempa Susulan Mereda, BMKG Persilakan Warga Cianjur Masuk ke Rumah

Halaman:

Editor: Afsal Muhammad

Terkini

X