Putus Sekolah akibat Tak Punya HP, Belajar Daring Buat Aliyah Kesulitan

- Rabu, 23 Februari 2022 | 11:07 WIB
PUTUS SEKOLAH: Aliyah terpaksa putus sekolah karena ekonomi keluarga kurang mampu dan tidak bisa mengikuti sekolah daring. (Foto: Apip Samlawi/cianjurtoday.com)
PUTUS SEKOLAH: Aliyah terpaksa putus sekolah karena ekonomi keluarga kurang mampu dan tidak bisa mengikuti sekolah daring. (Foto: Apip Samlawi/cianjurtoday.com)

CIANJURTODAY.COM, Bojongpicung - Seorang siswi Madrasah Aliyah (MTs) di Cianjur terpaksa harus putus sekolah, karena tidak memiliki HP untuk mengikuti sekolah daring.

Baca Juga: Depresi Karena Sekolah Daring? Disdikbud Cianjur: Dipahami Saja

Siswi tersebut adalah Aliyah dan masih berusia 15 tahun. Sebelumnya, ia tercatat sebagai siswi kelas 2 di MTs Cikondang Kecamatan Bojongpicung, Kabupaten cianjur.

Aliyah sudah putus sekolah sejak setahun lalu, karena ekonomi keluarga yang kurang mampu. Kini, ia tinggal bersama neneknya di rumah yang nyaris ambruk di Kampung Pasir Rais, Desa Cikondang, Kecamatan Bojongpicung, Kabupaten cianjur.

Penghasilan sehari-hari, mereka dapatkan dari hasil jualan gorengan keliling kampung. Hasilnya tak banyak, hanya cukup untuk membeli dua liter beras saja.

Aliyah mengatakan, ia mulai putus sekolah sejak setahun lalu, ketika penerapan belajar daring di sekolah berlaku. Di saat bersamaan, semua siswa/siswi mulai wajib memiliki HP Android sebagai sarana penunjang untuk belajar dari rumah.

Selama putus sekolah, Aliyah hanya bekerja membantu neneknya mengerjakan pekerjaan rumah. Mulai mencuci pakaian, menyetrika, hingga bersih-bersih rumah.

Halaman:

Editor: cianjurtoday.com

Tags

Terkini

X